Flazzo memiliki fokus utama untuk menambah nilai bisnis Anda.

Blog

Intelijen Atlassian memberi pengembang rekan setim virtual

Screen-Shot-2023-04-19-at-4.53.57-PM.png
Blog

Intelijen Atlassian memberi pengembang rekan setim virtual


Atlassian hari ini meluncurkan alat kecerdasan buatan baru, Intelijen Atlassian, yang dirancang untuk memahami cara kerja tim dan membantu mempercepat pengiriman perangkat lunak.

Perusahaan menambang data selama 20 tahun tentang bagaimana perangkat lunak, operasi, dan tim bisnis merencanakan, melacak, dan memberikan pekerjaan untuk memberi Atlassian Intelligence sebuah “pemahaman unik tentang kerja sama tim,” menurut sebuah posting blog.perusahaan yang mengumumkan alat baru tersebut. Pemahaman inilah yang membuat bagan kerja tim dibangun di sekitar pekerjaan berbasis layanan dan pekerjaan berbasis proyek.

Intelijen Atlassian membangun grafik kerja tim ini yang menunjukkan jenis pekerjaan yang dilakukan dan hubungan di antara mereka — ditingkatkan dengan konteks tambahan dan data dari aplikasi pihak ketiga yang digunakan oleh tim, menurut blog.

“Misi kami adalah mengeluarkan potensi setiap tim. Saya pikir dengan munculnya kecerdasan buatan dan teknologi AI generatif, ini sangat membantu kami untuk mempercepat kerja tim. Kami yakin kerja sama tim akan terus berubah secara dramatis,” kata Sherif Mansour, manajer produk Atlassian Intelligence, kepada SD Times dalam sebuah wawancara.

Intelijen Atlassian adalah bagian dari Platform Atlassian dan di sisi layanan terintegrasi dengan Manajemen Layanan Jira untuk membantu pengguna memecahkan masalah lebih cepat, menggunakan model bahasa besar untuk mendapatkan konteks dan maksud dari setiap permintaan. Akuisisi percept.ai tahun lalu, bersama dengan kemitraan dengan OpenAI, membantu Atlassian memberdayakan agen virtualnya dengan wawasan yang lebih baik dengan menggabungkan model internal perusahaan dengan model OpenAI.

Mansour mencontohkan pekerja yang membutuhkan akses ke sistem tertentu. “Pada kasus ini, [the agent] mengatakan “Saya pikir Anda memerlukan akses akun”. Tapi dia juga tahu informasi terkait. Jadi dalam contoh ini, orang yang meminta akses ke Figma juga meminta akses ke Adobe Creative Suite. Dia mengetahui hal ini karena klien telah membuat model dalam sistemnya bahwa dia memiliki dua jenis permintaan – satu untuk Figma dan satu lagi untuk Creative Suite. Dalam contoh ini, pengguna akan mengatakan “Hanya Figma, tolong”. “

Sebuah fitur yang dibangun ke dalam Manajemen Layanan Jira yang disebut niat memungkinkan agen virtual masuk lebih dalam ke permintaan. “Dalam hal ini, tujuannya adalah untuk mendapatkan akses ke akun. Dan sekali [the user] menetapkan maksud, mereka dapat menetapkan langkah-langkah spesifik untuk maksud tersebut. Kami perlu mengetahui peran mana yang akan mereka perlukan aksesnya, peran pengeditan atau penayangan, dan dengan kekuatan otomatisasi dan pembuatan skrip lintas produk, pelanggan secara otomatis mengizinkan AI untuk memberikan akses ke sistem, karena itulah seperangkat aturan yang telah mereka tetapkan dalam contoh ini.

Di sisi proyek, Intelijen Atlassian dapat membantu memecahkan masalah di seluruh produk Jira Cloud, seperti menanyakan fitur seluler apa yang memblokir peluncuran yang akan datang, dengan menerjemahkan kueri bahasa alami ke Bahasa Kueri Jira. Hasil kueri ini, yang diambil dari alat Atlassian dan pihak ketiga, dapat divisualisasikan dan dianalisis oleh alat pelaporan GA Atlassian Analytics BI baru untuk memberikan informasi tentang kemajuan pekerjaan.

Posting blog lengkap bisa baca di sini.

Fitur baru di Confluence

Juga pada acara Tim Atlassian ’23 hari ini, perusahaan mengumumkan pembaruan untuk basis pengetahuan Confluence, memperkenalkan papan tulis dan database. Keduanya mendekati beta.

Menyadari bahwa setiap produk dimulai dengan sebuah ide, Atlassian membuat papan tulis di Confluence untuk memungkinkan tim mengubah ide tersebut menjadi rencana yang dapat ditindaklanjuti di Jira. Pengguna dapat menggunakan catatan tempel, pena, atau stempel dan pengatur waktu di papan tulis, lalu mengubah catatan tersebut menjadi masalah Jira Cloud, perusahaan menjelaskan dalam pengumumannya. Pengguna dapat melihat hubungan antar masalah, seperti apakah satu tugas memblokir yang lain, dan menugaskan semua masalah Jira ke teknisi.

Untuk bergabung dengan daftar tunggu beta, klik disini.

Database pertemuan dibangun berdasarkan akuisisi K15t untuk menghadirkan tabel terstruktur di mana organisasi dapat mengatur hal-hal seperti tugas Jira, halaman Pertemuan, status, dan tanggal jatuh tempo dalam satu tabel. “Bayangkan sebuah tim SDM mengikuti banyak kandidat melalui proses wawancara, tim pemasaran mengelola kampanye iklan yang kompleks, penjualan memanfaatkan kecerdasan kompetitif terbaru, dan mengoordinasikan perlengkapan karyawan,” tulis perusahaan itu dalam siaran pers. posting blog.

Untuk bergabung dengan daftar tunggu beta, klik disini.